19 Januari 2017

Berbeda Tapi Tidak Satu Tujuan


Sekarang tuh kalo saya buka twitter, itu yang namanya Timeline isinya teh ngomongin Cagub DKI. Saya sampe bingung, ini teh yang saya follow orang jakarta semua emang ? Perasaan enggak deh. Apa semua orang jadi pengen ikut-ikutan aja ? Ikut-ikutan manas-manasin, ikutan memprovokasi, ikutan sok yang paling ngerti soal politik !!.

Kalo ada yang bilang :
"Jakarta kan ibu kota"
"Jakarta kan pusatnya indonesia, kita gak boleh ketinggalan informasi dong"
"Walaupun kita bukan orang Jakarta, tapi kita tetap harus mendukung Cagub yang bisa membuat jakarta lebih baik, kita harus dukung Dia.... bla.. bla.. bla"
Yes, I know. Tapi yaa gak segitunya kali. Kalo emang pengen Jakarta lebih baik, lebih adem, lebih nyaman, harusnya kita ngasih edukasi yang bener. Ngajakin orang untuk tetap berkepala dingin dalam menghadapi perbedaan atau apapun yang semacamnya laah.
Bukannya malah saling nyindir Paslon Cagub, debat kusir, berantem di twitter, sampe blok-blokan.

Saya sih ngerasa, kebanyakan orang indonesia masih terlalu gampang buat terprovokasi deh. Orang indonesia gak siap untuk menghadapi perbedaan.
Banyak fakta yang mengungkapkan, hanya karna beda pilihan aja, yang tadinya teman bisa jadi lawan, yang sodara bisa jadi musuh.
Saya punya teman nih yaa, sampe sekarang gak mau saling sapa, hanya karna 2 tahun lalu mereka beda pilihan Capres. Yang satu milih Prabowo, yang satunya milih Jokowi. Padahal sekarang tuh Jokowi sama Prabowonya aja udah baik-baik aja gituh, laah teman saya masih musuhan.

Jadi seolah-olah "Bhinneka Tunggal Ika" tuh hanya sekedar jargon biasa. Pada kenyataannya, kalo ada yang beda bisa jadi musuh. Akhirnya banyak peperangan yang terjadi hanya karna beda sekolah, beda suku, atau beda belahan rambut.
Ibarat kata nih yaa :
Ada orang yang majang tulisan kaligrafi Alloh di mobilnya. Terus pas ditanya "kamu kenapa majang tulisan ini di mobil".
Orang itu jawab,"Yaa biar saya selalu inget Tuhan aja".
Terus kalo ditanya lagi,"Waah, berarti kamu rajin Sholat 5 waktu dong".
Dia malah jawab,"Enggak juga sih. Kadang suka gak sempet bro".
Ternyata tulisan kaligrafi itu cuma sekedar pajangan.
Tentunya kita gak mau kayak gitu kan ??
Mari kita jadikan "Bhinneka Tunggal Ika" bukan hanya sekedar semboyan belaka.
Sekian, saya sekalisinfo.